Pengertian Firmware

4 min read

Pengertian Firmware: Fungsi, Perbedaan Firmware dan Software + Contoh – Dalam serangkaian komputer ada berbagai macam perangkat keras dan perangkat lunak yang saling melengkapi.

Perangkat keras dan perangkat lunak saling berhubungan dan bekerja sama sehingga komputer dapat berjalan dengan baik.

Perangkat keras adalah perangkat keras yang dapat dilihat dengan mata telanjang, dan memiliki fisik yang dapat disentuh, seperti monitor, LCD, dll.

Karena perangkat lunak adalah perangkat lunak yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang,

Anda harus menggunakan bantuan monitor melihatnya, dan juga perangkat lunak tidak dapat dilihat secara langsung, perangkat lunak termasuk aplikasi dan program yang ada di komputer.

Selain dua perangkat sebelumnya ada satu istilah lagi yang tidak banyak orang tahu, istilah itu adalah Firmware.

Firmware masih jarang diketahui orang, sedikit orang yang tahu tentang firmware ini, dan ada interpretasi bahwa firmware ini sama dengan perangkat lunak, walaupun mereka berbeda.

Ingin tahu lebih banyak tentang firmware? Silakan baca artikel kami berikut tentang Pengertian firmware, fungsi firmware, dan perbedaannya dengan perangkat lunak.

Apa Itu Firmware

Pengertian Firmware

Pengertian Firmware adalah perangkat lunak yang diinstal pada media memori mini pada perangkat perangkat keras yang berisi identitas dan perangkat keras fungsional.

Dalam bahasa Indonesia, firmware sering disebut sebagai perangkat tegar. Disebut seperti ini karena istilah ini mengacu pada perangkat lunak yang disimpan dalam penyimpanan read only, di mana penyimpanan ini tidak dapat diubah jika tidak ada listrik.

Firmware ini terdiri dari program komputer yang memiliki kontrol level rendah untuk perangkat keras. Ini berarti firmware sudah ada di setiap unit perangkat keras, misalnya perangkat elektronik dan komponen lain yang ada di komputer.

Meskipun firmware perangkat keras telah diubah, mereka masih dapat mempertahankan komponen yang ada. Ketika disamakan, firmware ini hampir mirip dengan sistem operasi pada PC.

Tanpa sistem operasi, komputer tidak akan dapat berjalan dengan baik, pengguna tidak akan dapat menggunakan komputer.

Sama halnya dengan firmware, tanpa firmware perangkat keras tidak akan dapat menerima pesanan yang harus dilakukan. Meski hampir sama, tetapi kedua hal ini berbeda.

Awalnya firmware ini hanya memiliki dua memori, Read Only Memory (ROM) dan Programmable ROM (PROM).

Firmware ini dirancang khusus untuk bekerja secara permanen, sehingga tidak dapat diubah ketika ada pembaruan.

Setelah firmware ini dikembangkan, chip PRROM di dalamnya dapat diperbarui, yang kemudian dikenal sebagai Erasmable Programmable ROM (EPROM).

Namun sayangnya EPROM ini memiliki harga yang lumayan wow, disamping itu juga butuh banyak waktu untuk diperbarui, dan penggunaannya juga kurang praktis.

Kemudian setelah EPROM, firmware dikembangkan lagi dengan menggunakan memori flash yang mudah digunakan dan lumkatan prkatis.

Fungsi Firmware

Seperti yang saya jelaskan di atas, fungsi firmware sama dengan sistem operasi, di mana firmware ini berfungsi untuk mengontrol perangkat keras (hardware).

Jika perangkat keras tidak memiliki firmware di dalamnya, maka perangkat keras tidak akan dapat beroperasi.

Biasanya pada smartphone sering ada pemberitahuan untuk memperbarui firmware, pembaruan ini sebenarnya berfungsi untuk meningkatkan kinerja perangkat keras dan bug di smartphone kami.

Dalam firmware ada berbagai macam instruksi dan perintah yang digunakan untuk menjalankan perangkat perangkat keras.

Firmware yang ada di jaringan, memiliki fungsi untuk mengatur, mengontrol, menyaring lalu lintas data yang diberi izin untuk masuk ke perangkat lunak jaringan pribadi.

Perbedaan Firmware dan Perangkat Lunak

Walaupun keduanya memiliki kesamaan, firmware dan perangkat lunak adalah dua hal yang berbeda. Berikut adalah beberapa perbedaan antara perangkat lunak dan firmware.

1. Dalam Ketentuan Penggunaan

Berdasarkan ketentuan penggunaan, perangkat lunak ini berguna untuk menghubungkan pengguna dengan komputer yang digunakan, sedangkan firmware berfungsi untuk mengontrol perangkat keras.

Misalnya jika Anda ingin mengetik di komputer, maka Anda memerlukan perangkat lunak untuk melakukannya, di sini ada interaksi antara pengguna dan komputer yang dijembatani oleh perangkat lunak.

Ini sangat berbeda dengan lampu lalu lintas yang dapat bekerja karena di dalamnya terdapat firmware, sehingga lampu lalu lintas dapat beroperasi secara otomatis.

2. Memori

Yang ketiga adalah memori yang bisa digunakan. Dalam suatu perangkat lunak biasanya membutuhkan memori yang cukup besar jika dibandingkan dengan firmware,

perangkat lunak memori yang dibutuhkan bisa mencapai hitungan GB, sedangkan firmware yang diperlukan untuk memori sangat kecil, paling banyak hanya beberapa KB.

3. Risiko Penggantian

Perbedaan berikutnya adalah risikonya ketika mengganti perangkat lunak atau firmware.

Dalam perangkat lunak pengguna dapat dengan mudah mengganti dan jarang terjadi masalah yang terjadi saat proses sedang dilakukan.

Berbeda dengan firmware, firmware tertentu memang bisa diganti dengan memperbarui firmware yang lebih baru, tetapi metode ini cukup sulit dan cukup berisiko,

jika tidak dilakukan dengan benar maka kesalahan dapat terjadi dan menyebabkan perangkat keras tidak berfungsi.

4. Mengubah Informasi Di Dalamnya

Perbedaan berikutnya adalah kebebasan pengguna untuk menggunakan dan mengubah informasi di dalamnya.

Perangkat lunak memungkinkan pengguna untuk melakukan berbagai hal seperti menganalisis data, mengolah data, menghasilkan data, dan berbagai hal lainnya.

Pengguna dapat dengan bebas memberikan input yang akan diproses oleh perangkat lunak.

Berbeda dengan firmware di mana pengguna tidak dapat membuat perubahan ke firmware, meskipun pengguna masih dapat memutakhirkan, tetapi pengguna tidak bebas untuk melakukan sesuatu.

5. Lokasi Memori

Perbedaan terakhir adalah di mana perangkat lunak atau firmware disimpan. Dalam firmware, memori firmware langsung tertanam di perangkat perangkat keras.

Sedangkan perangkat lunak penempatan memori lebih mudah bagi pengguna untuk diakses, sehingga dapat dengan mudah diganti jika perlu.

Perangkat lunak ini juga sering ditingkatkan dan informasi yang terkandung di dalamnya sering diperbarui ketika aplikasi dijalankan.

Berbeda dengan firmware di mana firmware ini tidak banyak berubah kecuali mengubah pengaturannya.

Contoh Firmware

Tidak hanya di komputer, tetapi di peralatan elektronik di sekitar kita yang sering kita gunakan sehari-hari yang kita gunakan ada firmware di perangkat ini.

Berikutnya kami akan memberikan beberapa contoh penggunaan firmware pada peralatan elektronik.

Di Perangkat Elektronik

firmware ada di perangkat elektronik seperti:

  • mesin cuci
  • kalkulator
  • remote TV
  • smartphone
  • pemutar MP3 yaitu timer
  • dan sistem kontrol.

Komponen Komputer:

  • BIOS: BIOS berasal dari singkatan Basic Input / Output System. BIOS ini digunakan untuk memeriksa segala sesuatu yang diinstal pada komputer baik perangkat keras maupun perangkat lunak.
  • Open Firmware
  • UEFI (Unified Extensible Firmware Interfaces)
  • ARCS: dapat ditemukan pada PC dengan grafik silikon.

Router dan Firewall:

  • IPFire: adalah firmware dari LINUX yang berfungsi untuk mengamankan dan mengelola jaringan.
  • OpenWRT: Firmware ini didasarkan pada Linux, di mana firmware ini memiliki fitur yang lebih lengkap pada router jika dibandingkan dengan router pabrikan lain.
  • m0n0wall: adalah firmware yang, ketika digunakan, akan menyediakan fitur yang sangat penting untuk firewall di komputer.

Penutup

Demikianlah Penjelasan kami tentang Pengertian Firmware: Fungsi, Perbedaan Firmware dan Software + Contoh, semoga dapat menambah wawasan kita semua.

Terima kasih telah membaca dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

F.A.Q

Apa Itu Firmware?

Pengertian Firmware adalah perangkat lunak yang diinstal pada media memori mini pada perangkat perangkat keras yang berisi identitas dan perangkat keras fungsional.

Apa fungsi firmware?

fungsi firmware sama dengan sistem operasi, di mana firmware ini berfungsi untuk mengontrol perangkat keras (hardware).

Apa Itu Bios?

BIOS berasal dari singkatan Basic Input / Output System. BIOS ini digunakan untuk memeriksa segala sesuatu yang diinstal pada komputer baik perangkat keras maupun perangkat lunak.

Call Center Siloam

Dinda
2 min read

Cara Membuat Stiker WhatsApp

Dinda
1 min read